Memulai Berlari Di Dalam Air

Sebelum memulai ber-joging di dalam air, perhatikan hal-hal berikut ini:

Keselamatan.
Sebelum memulai program latihan apapun pastikan anda mengetahui kondisi tubuh anda, bila perlu periksakan ke dokter. terutama jika anda memiliki masalah dengan jantung, tekanan darah, gangguan metabolisme, atau sebelumnya tidak aktif berolahraga. Petunjuk dan saran yang disajikan disini tidak dimaksudkan sebagai pengganti untuk konseling medis. Tidak semua latihan cocok untuk semua orang. Mulailah dari tingkat mudah atau awal dan kemudian meningkat sampai tingkat lebih lanjut sejalan dengan pencapaian kondisi dan pengalaman Anda.  


Peralatan:
Gunakan sabuk pengapung Water Jogging Belt. Hampir mustahil untuk mempertahankan pola gerakan yang benar tanpa alat ini. Jika Anda berlatih di area terbatas, Anda bisa menggunakan tali seperti penahan agar tidak cepat menabrak dinding. Pilihan lain yang akan menambah intensitas dan variasi latihan Anda bisa menggunakansepatu lari untuk kaki Anda, beban genggam , dan / atau sarung tangan beban untuk meningkatkan ketahanan tubuh bagian atas.

Kedalaman Kolam  :
Kedalaman air yang Anda butuhkan untuk berlari di air dalam ditentukan oleh tinggi badan Anda. Tingkat air harus setidaknya sampai dagu Anda sehingga kaki Anda tidak menyentuh dasar kolam setelah Anda memakai perangkat sabuk apung Anda. Biasanya dibutuhkan kedalaman kolam minimal sekitar 15 cm lebih rendah dari tinggi badan Anda.

Flotasi dan daya apung:
Penting untuk Anda mendapat dorongan keatas yang cukup tubuh Anda dapat mengapung dan dengan nyaman dapat menjaga kepala Anda di atas air tanpa mengorbankan postur berlari Anda. Tingkat flotasi alami tubuh Anda akan menentukan jumlah daya apung tambahan yang Anda butuhkan.

Cara yang baik untuk menentukan flotasi tambahan yang diperlukan adalah dengan masuk ke air tanpa
perangkat apung dan air tapak. Jika Anda dapat tetap naik keatas dengan mudah ketika menjejak air tanpa perangkat apung, maka AA Water Jogging Belt akan cocok dan bekerja untuk Anda.

Lemak akan mengapung sementara otot dan tulang cenderung tenggelam. Jika massa otot atau struktur tulang padat dan rasio lemak rendah maka akan sulit untuk mengapung. Jika Anda mengalami kesulitan menjejak air, maka pilihlah Water Jogging Belt yang lebih besar, dengan daya apung yang lebih besar.  

Daya apung tambahan juga bisa dengan menambahkan bantalan busa yang dapat dimasukkan di depan atau di belakang sebuah Water Jogging Belt untuk menyediakan flotasi tambahan. 


Suhu air:
Kebanyakan atlet berlatih di air yang berkisar 27-30 derajat Celcius. Suhu air tidak boleh melebihi 32 derajat Celcius untuk pelatihan. Jika air menjadi lebih dingin dari 26 derajat Celcius, Anda mungkin menjadi tidak nyaman karena masalah mempertahankan suhu tubuh dan kinerja.

TOKO ONLINE



    Tentang Water Jogging Belt

    Page Count

    About Me

    Hillon I. Goa, Konsultan & Trainer: Transformasi Bisnis/Organisasi Publik, Manajemen Perubahan dan Leadership In Crisis.

    Alamat: Kec. Pinang - Tangerang
    Telp. 08129323182
    Email: hillon@consultant.com


    Hillon I. Goa